363534333231302928272625242322212019181716151413121110321 Jakarta International Container Terminal
News Header

Kemenko Airlangga Hartarto, Kemenkeu Sri Mulyani dan Wamendag Jerry Sambuaga Sosialisasikan Permendag 8/2024 di JICT

Pemerintah sepakat memberikan relaksasi atas kendala perizinan impor dan penumpukan kontainer di beberapa pelabuhan Indonesia lewat Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 8 Tahun 2024 yang merevisi Permendag 36 Tahun 2023 tentang larangan pembatasan (lartas) barang impor.
 
Usai diterbitkannya Permendag 8/2024, Pemerintah yang di wakili oleh Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto , Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga  hari ini menyampaikan relaksasi Kebijakan tersebut sekaligus mengeluarkan 13 kontainer di Tanjung Priok, yang berlokasi di Jakarta International Container Terminal.
 
"Yang akan keluarkan hari ini dari Tanjung Priok 13 kontainer, di mana lima kontainer dengan dua dokumen impor Pemberitahuan Impor Barang (PIB), itu dan delapan kontainer berupa barang-barang yang membutuhkan laporan survei (LS) dalam negeri," ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati.

Ia menambahkan, pihaknya bakal memonitor perkembangan kontainer-kontainer lain yang akan dikeluarkan untuk memastikan tak ada kendala selama pengeluaran kontainer yang berisi bermacam produk tersebut.
 
Menkeu mengungkapkan, tercatat sebanyak 17.304 kontainer tertahan di Tanjung Priok serta penumpukan juga terjadi di Tanjung Perak, Surabaya yang tercatat sebanyak 9.111 kontainer tertahan sejak aturan Permendag 36 Tahun 2023 tentang larangan pembatasan (lartas) barang impor diterbitkan.
 
"Di Tanjung Priok ini ada 17.304 kontainer yang tertahan sejak tanggal 10 Maret sejak Permendag 36 2023 di mana memang mempersyaratkan agar kontainer keluar itu dengan berbagai persyaratan termasuk dalam hal ini pertimbangan teknis dari instansi terkait lain," ujarnya.
 
Penahanan kontainer itu lantas menghambat kegiatan ekonomi salah satunya industri manufaktur akibat pasokan bahan baku tertahan.
 
Adapun komoditas yang tertahan didominasi oleh dari besi baja, tekstil, produk tekstil, produk kimia, produk elektronik, dan komoditas lainnya yang sebelumnya tidak bisa keluar karena terhambat persetujuan impor atau pertimbangan teknis (Pertek) dari kementerian terkait.
 
Kemenkeu, tambahnya, menyambut baik perubahan Permendag 36 2024 menjadi Permendag 8 2024 sehingga mempermudah proses persyaratan pelepasan kontainer.
 
"Kami dari Kemenkeu Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) menyambut gembira perubahan Permendag 36 2024 menjadi Permendag 8 2024 yang menyederhanakan proses persyaratan untuk pelepasan kontainer tersebut dengan tadi pengubahan persyaratan menjadi hanya laporan surveyor," ujarnya.
 
Dalam kesempatan yang sama, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan, barang-barang yang tertahan sejak 10 Maret itu dapat segera dilepaskan lewat aturan yang mengacu pada aturan baru yakni Permendag 8/2024.
 
"Hari ini diharapkan akibat dari Permendag (36/2023) itu kontainer yang tertumpuk 17 ribu ini bisa segera diselesaikan," 

Wakil Menteri Perdagangan Jerry Sambuaga mengatakan, penerbitan Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 8 Tahun 2024 yang merevisi Permendag 36/2023 tentang larangan pembatasan (lartas) barang impor sebagai upaya memastikan kegiatan perekonomian berjalan lancar.
  
Permendag 36/2023 merupakan upaya untuk melindungi produk UMKM dalam negeri agar tak kalah saing dengan produk impor. Namun seiring berjalannya waktu, dibutuhkan keseimbangan agar pelaku usaha manufaktur yang membutuhkan bahan baku dari luar tetap dapat menjalankan kegiatan usaha.  
Lewat Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 8 Tahun 2024 yang merevisi Permendag 36/2023 tentang larangan pembatasan (lartas) barang impor, Wamendag meyakini keseimbangan antara bahan baku industri dan upaya melindungi UMKM dalam negeri kian seimbang.

Hadir pada kegiatan hari ini Wakil Direktur Utama PELINDO, Bapak Hambra, Direktur Utama PT JICT bapak Ade Hartono, Komisaris PT JICT Bapak Adji

OTHER NEWS


PT JICT Menyambut Kapal Perdana SI8 Service
Related News Image

15 May 2024

Selasa, 14 Mei 2024, Jakarta International Container Terminal,…


PT JICT Menerima Layanan Baru ASIA TENGGARA - INDIA
Related News Image

13 May 2024

Rabu, 8 Mei 2024, Jakarta International Container Terminal,…